Welcome to my purple,pink blog.You want to +Follow or go back to your Home
❀ HadaaNiaa ❀

Kisah cinta paling indah

Views

Aku ingat lagi waktu aku tadika cita-cita aku nak jadi ustazah. Bila masuk sekolah rendah sampailah tingkatan 3 cita-cita aku nak jadi doktor. Aku belajar bersungguh waktu tingkatan 3 terutamanya lah. Sebab nak amek sains tulen. Aku ni dilahirkan memang otak lembab kot. Hahaha aku memang benci math sejak lahir. Lahir2 dah pandai benci wei. Aku ni jenis bukan otak math. Cikgu kata nak masuk kelas tu math kena A. Aku ni susah nak lulus math. Nak dapat A jauh sekali. 

Mula-mula aku fikir dah tak ada harapan untuk aku perbetul sikap aku yang benci math sejak lahir. Tapi aku lembutkan hati jugak sbb cita-cita aku. Aku suruh kawan aku ajar aku math. Tp dia kata aku terlalu bodoh. Dia pun penat nak ajar. Aku nangis weh aku tak bertego dgn dia 2 tahun. Aku simpan, aku gengam perkataan "bodoh" tu kemana je aku pergi. Lebih kurang dendam kesumat jugak. Hahaha. Dia cakap kalau nanti kalau aku gagal lg math, aku kena dtg bersujud dpan dia. Lagi panas aku. Lagi berdendam aku. Aku pun apa lagi lah kan. Pergi sekolah pukul 7pg balik 5:30ptg. Turun naik bangunan sekolah semata nak cari orang yang sudi ajar aku math.

Aku tunjukkan sikap aku yang aku nak sangat belajar mencintai math. Sbb aku benci math. Ada jugak beberapa orang sudi. Ayat pertama yang aku simpan sampai hari ni. "Kalau kau betul nak berjaya. Kau nak blajar math. Kau tak boleh tak suka. Jangan set dlm fikiran yg kau tak suka. Kau kene belajar cinta math". Then aku bukak buku math aku, dekat muka surat pertama aku tulis "ain love math so much" k, haha. Dinding bilik aku penuh dgn kata2 semangat. 
Trial PMR math aku gagal lagi. Waktu tu aku hampir putus harapan. Tapi aku teruskan jugak usaha aku waktu tu. Sampai kwn aku kata "first time aku nampak kau betul-betul nak belajar". Bila result PMR yang betul2 punya keluar aku menangis gila-gila. Pertama, sebab result tak mcm yg aku impikan. Kedua, sbb first time math aku B. Selalu paling tinggi C je wei. 

Tahun seterusnya lepas nama aku kene panggil masuk kelas akaun aku nangis lagi. Mengadakan ? Sbb aku tak suka math tp dia masukkan jugak aku kelas byk kira-kira tu. Aku fikir nak tukar kelas sastera ke teknologi ke sebab aku minat tu bukan akaun. Tapi cikgu suruh cuba dulu. Cikgu kata, nama yang tersenarai dlm kelas tu sbb dia tahu yang semua ni boleh buat. Kali ni aku tak benci math. Aku benci addmath pulak. Subjek tu mmg haram nak lulus lah. Dah takyah ckp pape psl tu. 

Aku down terok. Aku belajar bersungguh tapi result mcm sampah. Sampai la ada abg ni kata "tak semua benda yang kita minta, kita akan dapat. Tapi apa yang kita ada tu lah yang kita kene hargai. Samalah mcm kalau kau dah ditetapkan masuk kelas tu. Teruskan jla usaha dekat situ. Mungkin rezeki kau kat situ. Allah dah susun jalan kita elok-elok. Dekat mana kau berada sekarang ni, inilah jalan yang Allah nak kau berada". Ok menusuk jauh kedalam hati. Aku terus simpan rapi ayat tu. Aku cuba ikhlaskan diri. Mungkin sebab tak wujudnya keikhlasan dalam hati. Sebab tu semua benda aku buat tak jadi.
Tahun perjuangan aku (SPM) tahun ni lah antara tahun paling mencabar sepanjang aku sekolah kat situ. Aku bukan fast learner. Malas pun boleh tahan. Tapi aku guna kekurangan aku untuk cari gali keberanian aku. Aku jumpa kekuatan dan kegigihan. Aku cemburu dapat tengok semua kawan-kawan aku masuk 'champion'. Champion ni budak pandai je terpilih. Aku tak tersenarai. Dari situ aku cuba semampu aku untuk bangkit. Tapi aku taktahu kenapa susah. 

Aku pernah putus asa. Aku cakap semua dah terlambat. Aku down setiap kali nampak cikgu banggakan kawan-kawan yang pandai. Cikgu bagi hadiah, bagi buku. Aku tengok ajelah. Aku rasa aku dah tak boleh bagi harapan. Sebab harapan cikgu-cikgu ialah budak-budak champion. Aku kata kat diri aku yang aku tak boleh. Aku tak boleh !

Tapi semangat aku tumbuh semula bila ada orang yang nampak kebolehan aku. Dia bagi semangat, dia bagi nasihat. Ayat dia yang aku tak pernah lupa "Ain cuba lagi ye. Result dah ok. Tapi cuba lagi. Saya yakin awak boleh. Saya nampak usaha awak". Sebak. Aku bangkit balik. Aku bawak semangat yang masih berbaki. Aku teruskan usaha. Tapi result biasa je. Waktu tu, aku dah tak nangis bila dapat result. Pertama, sebab aku dah usaha. Kedua, sebab aku tak letak harapan yang tinggi. Sekadar ok-ok saje. Dah redha awal.

Sekarang aku dekat Politeknik Shah Alam. Ambil diploma perniagaan antarabangsa. Aku teruskan cita-cita aku. Tapi tak sama macam dulu. Sekarang cita-cita aku lain. Boleh sambung legacy mama aku dalam perniagaan *ceh*. Aku buka mata, aku nampak dunia dimana aku berdiri, riuh. Aku buka pula mata hati, aku nampak semuanya indah. Walaupun pilihan aku dengan pilihan Allah tak sama. Tapi aku tahu ini yang terbaik. Mungkin rezeki aku dekat sini. Aku ikhlaskan. Yang dah berlaku biarkan berlalu. Yang masih ada, kita teruskan bersama. 

Ini kisah cinta aku. Aku cintakan cita-cita aku. Semoga segalanya dipermudahkan. Semoga yang diimpikan tercapai. 

Jodoh, rezeki dan ajal maut hanya Allah yang tahu. Serahkan semuanya pada Dia. Walau dunia tak seindah yang disangka tapi dah diciptakan kisah yang indah-indah buat kita. Percayalah, apa yang ditetapkan milik kita. Tetap akan jadi milik kita walau sejauh mana kita berlari tinggalkan ia. Sama mcam cinta dan cita-cita. Dan sekuat mana kita genggam dan pertahankan kalau ditetap itu bukan milik kita. Tetap takkan jadi milik kita. 

Ingatlah, kejayaan tak berpihak pada orang yang pandai. Tapi pada orang yang berusaha. Setiap hari merupakan peluang. Maka, gunakan sebaiknya.

LOVE,
ع


Sental lah sikit button LIKE tu . Kalau Artis korang laju je~ *perli*